Industri Event Organizer Diambang Kerugian Rp.7 Triliun

EventelephantIndustri Event Organizer Diambang Kerugian Rp.7 Triliun Pandemi virus corona atau COVID-19 di Indonesia menyebar dari hari ke hari. Jumlah pasien positif yang mengidap virus tersebut terus bertambah, sehingga dampaknya semakin besar dan besar. Tidak hanya di bidang kesehatan, tetapi juga di bidang ekonomi. Akibat pembatasan aktivitas manusia, sektor peredaran uang tiba-tiba mengalami stagnasi. Biasanya menjelang Ramadhan, Jakarta terlihat sangat semarak karena banyaknya event dan kegiatan yang dikemas oleh Event Organizer (EO). Namun, saat ini pelaku industri tersebut tidak mungkin melakukan aktivitas apapun selama pandemi COVID-19 ini. Pada industri event organizer (EO) yang tergabung didalam komunitas Bakcstagers di Indonesia mengakui diambang kebangkrutan.

Industri Event Organizer Diambang Kerugian Rp.7 Triliun

Industri Event Organizer Diambang Kerugian Rp.7 Triliun
eventelephant.com

Pandemi COVID-19 tidak hanya berdampak pada penurunan turnover, tetapi juga PHK. Krisnanto Soetrisman, Founder Bakcstagers Indonesia, mengatakan pelaku bisnis di industri event organizer hanya bisa bertahan dalam waktu yang singkat. Karenanya, komunitas ini mengirimkan surat terbuka kepada mereka yang duduk di pemerintahan.

Baca Juga : Dampak Terburuk Bisnis Event Organizer Ditengah Pandemi

Surat terbuka ini untuk pekerja dan aktor acara, perusahaan, individu, penyelenggara acara, pemilik bisnis, freelancer acara, penyedia produksi acara, artis panggung, asosiasi artis, artis lepas, artis panggung dan penyedia tempat acara serta lisensi Pernyataan bersama dari administrator.

. Hari ini kami lelah. Kami tidak lelah bekerja, kami lelah menerima ketidakpastian tindakan yang diambil untuk kami. Kami tidak diam, kami telah melakukan banyak hal, kami telah melakukan banyak rencana sosial. Tindakan apa yang akan dilakukan pemerintah mengambil apa yang harus kita tanggung. Apa yang akan Anda tanggung?

Crisnanto juga mempertanyakan departemen pemerintah yang bertanggung jawab atas pariwisata, konvensi (konferensi, insentif, konferensi dan pameran) dan acara. Pihaknya mempertanyakan rencana apa yang akan diadopsi untuk penyelenggara acara penyelamatan sebagai lini depan industri pariwisata untuk bertahan dari pandemi COVID-19.

Dia berkata: “Pekerjaan kami berhenti, pendapatan terhenti, persediaan tidak mencukupi, PHK massal mengancam kami, peluru dan amunisi hilang. Kami segera pergi.Dia melanjutkan: “Saluran mana yang ada untuk mendengarkan keinginan kita, dan rencana spesifik apa yang ada bagi kita untuk bertahan setidaknya, meskipun tidak sebesar kebiasaan kita. Apa rencanamu sekarang dan di masa depan?” Menurut pendapat Krisnanto, organisasi yang berisi Para peserta industri juga mengkomunikasikan beberapa rencana yang mereka miliki untuk membantu industri supaya tidak bangkrut.

Dia melanjutkan: “Saluran mana yang ada untuk mendengarkan keinginan kita, dan rencana spesifik apa yang ada bagi kita untuk bertahan setidaknya, meskipun tidak sebesar kebiasaan kita. Apa rencanamu sekarang dan di masa depan?” Menurut pendapat Krisnanto, organisasi Para peserta industri juga telah mengkomunikasikan beberapa rencana yang sudah mereka miliki untuk membantu industri. Namun, sejauh ini pemerintah belum melaksanakan kebijakan bantuan apapun melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Selain itu, Krisnanto menyampaikan bahwa rencana yang sedang dibahas bertujuan agar event worker dapat terus bekerja dari rumah (WFH) dan bekerja secara mandiri dengan konsep evakuasi fisik, diantaranya program pembelajaran online, kegiatan masker gratis, dan kegiatan tersebut dapat kita laksanakan selama ini. Indonesia.kegiatan. Jaringan yang dimilikinya.

“Ini yang akan kami katakan sekarang, ini untuk Anda dengarkan. Kami tidak berada di garis depan dalam menyumbang devisa ke negara ini. Kami tidak ingin mengemis, kami ingin dapat bekerja dan memiliki penghasilan, “katanya. Dikatakan Krisnanto, sebenarnya potensi pertumbuhan industri EO pada 2019 berkisar 15% hingga 20%, dan nilai industri melebihi 500 triliun rupiah. Saat ini terdapat sekitar 4.000 pelaku usaha, dan angkatan kerja formal menyerap sekitar 40.000 orang. Backstagers Indonesia adalah asosiasi dari 240 pengusaha EO. Asosiasi itu didirikan lima tahun lalu.

Industri Disemua Sektor Mati

Industri Disemua Sektor Mati
eventelephant.com

Industri penyelenggara acara Tanah Air kemungkinan besar akan mengalami kerugian yang signifikan akibat virus Corona (alias COVID-19) yang banyak digunakan di Indonesia. Potensi kerugian 1.218 penyelenggara acara di Indonesia diperkirakan berkisar antara Rp 2,69 triliun hingga Rp 6,94 triliun. Menurut Mulkan Kamaludin, ketua Dewan Industri Acara Indonesia (Ivendo), setidaknya 50.000 pekerja kreatif di industri acara saat ini berisiko kehilangan pekerjaan. Dalam keterangan tertulisnya pada Kamis, 19 Maret 2020, ia mengatakan, “Padahal, ratusan aktivis yang menjadi tulang punggung event pariwisata menghadapi ancaman kebangkrutan.”

Mulkan mengatakan, setelah pengumuman resmi pemerintah pada 2 Maret 2020, terdapat 96,43% kasus penundaan dan 84,86% kasus pembatalan insiden di 17 provinsi. Selain itu, penyelenggara menghadapi potensi kehilangan dana yang dibayarkan atau dihasilkan. . “Tiga bagian terbesar adalah pemasok produksi, menyumbang 26,23%, yang kedua adalah tempat 22,3%, diikuti oleh artis atau talenta atau 16,72% pengisi acara.”

Ditambahkannya, jika terjadi pembatalan, biasanya ada 39,25% yang berasal dari permintaan pelanggan. , Selebihnya dari kesepakatan bersama sebesar 28,50%, menanggapi permintaan biro sebesar 29,44%, dan permintaan penyelenggara 2,8%.Ia mengatakan: “Kegiatan ini diadakan di dalam dan luar negeri.” Grace Jeanie, Ketua DPD Bali Ivando Bali, juga mengatakan kegiatan industri di Pulau Dewata mengalami kendala yang sama dengan daerah lain. Tantangan yang dihadapi perusahaan penyelenggara acara adalah likuiditas dana. Bayangkan Lebaran nanti bank akan terus memiliki berbagai utang. Tapi sekarang tidak ada pemasukan, karena semua acara sudah ditunda atau bahkan dibatalkan, ujarnya.

Tantangan lainnya adalah penundaan dan penalti pembatalan yang dikenakan pada mitra bisnis, seperti maskapai penerbangan, hotel, venue, dan manajemen artis. Grace mengatakan banyak penyelenggara acara melaporkan bahwa dalam keadaan normal, pembatalan masih harus membayar denda, bahkan ada peraturan hotel yang bahkan jika terjadi force majeure, deposit tidak akan dikembalikan.

Ivendo Tegur Pemerintah

Ivendo Tegur Pemerintah
eventelephant.com

Untuk menjawab tantangan tersebut, Ivendo mewajibkan pelanggan yang menggunakan jasa penyelenggara acara untuk terus memenuhi kewajibannya atas acara yang ditunda atau dibatalkan secara sepihak akibat wabah tersebut. Mereka juga meminta pemerintah mendorong semua lembaga yang menggunakan layanan administrator profesional untuk mempercepat pembayaran.

Baca Juga : Petaka di Ultah Pernikahan, Kecelakaan Maut Wajagung Arminsyah

Ivendo juga mewajibkan pemerintah dan lembaga keuangan untuk memberikan kelonggaran, termasuk penangguhan atau cuti pembayaran kewajiban perbankan peserta bisnis travel, khususnya di industri event. Dan di bawah tekanan ini, diperlukan pengurangan pajak dan berbagai biaya. Murcan berkata: “Kami berharap semua pihak akan memahami dan segera mengadakan pertemuan yang bermanfaat dan efektif untuk menemukan cara terbaik. Epidemi Covid-19 adalah pandemi global yang telah menimbulkan kekhawatiran luas.”

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!